Tuesday, November 25, 2008

Tulang empat kerat


Selalu kita dengar orang cakap selagi terdaya gunakanlah tulang empat kerat yang kita ada untuk kita usahakan sesuatu..untuk mendapatkan sesuatu...tadi saya ke KL..ada date dengan kawan lama..kebetulan dia datang bercuti di rumah abang dia..jadi ajak round2 KL..shopping sakan dia..saya cuma temankan dia memilih itu dan ini...selain bagi pendapat mana yang sesuai dan tak sesuai untuk dia..(boleh pakai jugak idea saya..kehkehkeh..macam perunding imej la plak)..dan dia menggunakan tulang empat kerat dia untuk membawa semua hasil borongan untuk di bawa balik ke pahang..hehe..hasil jugak tu kan...
masa berhenti solat zohor di Masjid India(sambil menghilangkan lenguh2 kaki..pusing sekitar jalan TAR dan jln Masjid India)ada sesuatu yang sangat menarik dan tertarik saya 'ter'nampak semasa menunggu kawan saya menyelesaikan solatnya..jeng..jeng..jeng...bacalah iklan yang saya sempat 'snap' untuk tatapan umum..(saya tolong iklankan untuk dorg ker..oh..tidak..)..antara dalam iklan tu mengatakan..'tidak kira apa status anda..cepat jangan tunggu lama-lama...owk ow..bahaya tuh..kepada para isteri..pastikan suami2 anda tidak mendail nombor yang tertera..hehehe..sebab zaman sekarang nie..macam2 jenis manusia dan macam2 perkara berlaku tanpa kita sedar dan kadang2 benda tu tak terjangkau dek akal kita...agensi ini..berusaha semaksima mungkin untuk mendapatkan pelanggan menggunakan tulang empat kerat pekerjanya(terutama yang menampal iklan ini..tinggi tu..mesti dia panjat pagar masjid tu )..tidak kiralah siapa pun pelanggan mereka..dan yang paling best..iklan ini di tampal di Masjid..yerla..nak menyeru org mendirikan masjid la katakan..hehehe..

itu satu citer..satu lagi..dalam perjalanan balik..saya jumpa ramai pengemis2 jalanan yang memegang cawan menadah rezeki dari ihsan orang lain...saya secara jujurnya memandang negatif dengan aktiviti pengemis terutama di KL...sejak2 keluar banyak cerita negatif tentang mereka terutama yang berkaitan sindiket..mahupun org2 yang tidak berusaha menggunakan tulang empat kerat mereka untuk melakukan kerja demi meraih rezeki...selalu juga kita dengar pengemis yang mendapat ratusan malah ribuan ringgit sehari hasil dari mengemis...mungkin pemikiran saya terlalu negatif terhadap mereka tetapi itulah hakikatnya..setiap kali saya melihat mereka pasti terlintas difikiran pandangan2 negatif..kemana duit itu pergi?untuk siapa duit itu dibelanjakan?atau..betul2 ker dorg nie tak berkemampuan?..mungkin..benar2 ada pengemis yang mengemis kerana betul2 tak berpeluang untuk mendapat pekerjayaan yang halal..atau benar2 kesempitan hidup..tapi berapa ramai dari kalangan mereka?sesetengah org berpendapat..hulurkan saja bantuan..niatkan sedekah itu ikhlas untuk menbantu meringankan beban..ke mana pun duit itu pergi..itu adalah urusan si pengemis dengan Allah..mungkin itu yang terbaik...semoga setiap harta yang kita infakkan untuk sedekah akan disalurkan ke jalan yang betul dan mendapat ganjaran pahala dariNya..insyaAllah...

3 comments:

Kujie said...

huhu..lelaki.. terlalu sgt rasa rendah diri sebab tu kalau org jual ubat...berkerumun..!

sebenarnya kepuasan bagi seorg isteri bkn semata2 kerana soal seks...kehidupan harian tu yg byk membantu isteri feeling..good!

Lagi satu jumpa pakar bertauliah... cerita dgn doktor, senang.

Kak Jie jarang bagi, susah..kalau bagi nnt hari tak ikhlas..dok terfikir negatif..tak dpt pahala..baik kita salurkan pada tempat yang betul2 spt rumah anak yatim..atau tabung masjid.

Tie said...

Salam cikgu izzah....betul ke??

Wah..baru bukak blog , ekk. Selamat menjadi bloggers..kak tie baru masuk bulan ke 5 jadi bloggers..kira baru gak. Banyak pengalaman dah dapat, selain dpt teman2 baru, dapat tambah sedikit ilmu dari dok terperam kat rumah ni..hi hi..

Pasal pengemis tu, memang entah kenapa kak tie tak suka. Baik sedekah pada orang yang kita yakin yang memerlukan. Barulah dapat pahala, ekk.

izzah said...

nampaknye..kita serupa..hehe..kalau nak bersedekah..baik kita bersedekah di tempat yang betul ect. surau,sekolah..sekurang2nya kita yakin ke mana duit kita itu disalurkan..