Sunday, November 8, 2009

Pilih..pilih...

Setiap pagi Ahad, Su akan pastikan dia ke pasar pagi untuk membeli stok barang basah selama seminggu. Sudah menjadi rutin hujung minggunya. Kalau tak pergi pasar Ahad, bermakna peti ais rumahnya akan kosong, dan merumitkannya untuk memasak bila tiada bekalan di rumah. Untuk menyinggah ke kedai setiap hari, agak membebankan baginya memandangkan dia bekerja dan waktu kerjanya juga tak menentu. Kadang kala lewat petang atau malam baru dia sampai ke rumah.

Su menyusuri deretan gerai di pasar itu. Dulu pasar ini hanya menjual barang2 untuk masakan seperti ikan, sayur daging dan ayam. Tapi semenjak setahun kebelakangan ini pasar itu turut dimeriahkan dengan jualan baju2, tudung2, kelengkapan rumah dan macam2 lagi. Semuanya ada. Dah macam rupa pasar malam pulak.

Jalan agak becak,memandangkan hujan malam tadi. Su berjalan berhati-hati sambil meninjau2 barang keperluan yang ingin dibelinya. Dia berhenti di sebuah gerai yang menjual ikan. "pilih-pilih kak...ikan baru lagi nie..fresh..satu pinggan rm5...pilih kak..sama harga semua..udang,sotong pun ada..." si penjual petah bertutur..tak henti-henti..menarik perhatian pengunjung menghampiri. Su memilih sepinggan udang, membayar dan berlalu ke gerai seterusnya.

"kak..sayur kak..3 ikat sepuluh kak..murah-murah kak...semua ada..nak sayur apa kak..kangkung,bayam..sawi..pilih kak..pilih" penjual sayur pula mula memancing pelanggan. Su memilih beberapa ikat sayur, dia sememangnya selalu menyinggah ke kdai sayur ini..banyak pilihan dan harganya pun berpatutan. " ini jer kak..cukup?" tanya seorang budak..mungkin belasan tahun..."cukuplah..banyak2 nanti tak habis..membazir pulak" pemuda itu membalas dengan senyuman kemudian duit bertukar tangan.

"kak..tudung kak...tudung ikin ada..fesyen baru ni kak..murah...kalau kat KL nie tak dapat macam ni kak..pilih kak pilih.." dia di sapa penjual tudung dalam perjalanan baliknya. Dia hanya menguntum senyuman, kalau ikutkan hati,semua nak di beli. Tinggal pilih je,semua ada..

Dalam hatinya,dia terfikir..kalaulah perjalanan hidup semudah berjalan di pasar..tentu segalanya mudah. Nak apa2 pilih saja, semua terbentang...nak yang itu..ambil..bayar dan bawa balik..nak yang ini,pilih satu..habis cerita...nak kerja yang bagus2..tinggal pilih jer, nak kahwin dengan orang itu..atau orang ini..boleh..silakan..takde halangan..siapa cepat dia dapat...nak anak comel2 macam model kat dalam majalah..confirm dapat..mudah betul hidup.

Tapi kalau hidup terlalu mudah seperti membeli belah di pasar, di mana pula cabaran hidup kita? di mana pula keseronokannya? tak ada thrill pulak..semua nak dapat..

Hilang jugalah kebergantungan kita kepada Allah. Sedangkan Allah telah mengatur hidup kita dengan sebaik-baik aturan. Allah telah mentakdirkan yang terbaik buat hamba-hambaNya yang tahu berfikir dan menilai. Tidak salah sesekali kita rasa kesal, kerana kita manusia..manusia memang tidak lari dari khilaf...manusia memang dengan sifat manusiawinya...tapi jangan kita tenggelam dalam khilaf kita selamanya..jangan kita kesal sampai kita lupa pada kasih sayang dan kebesaran Allah. Kita harus bangun dengan kekutan yang di beriNya..perlu berfikir dengan akal yang dikurniakanNya..perlu menghadapi segala kemungkinan dengan iman yang kuat kepadaNya. Semoga kita akan hidup dalam kebaikanNya dan terus mendapat keberkatan dan dilimpahi rahmatNya.

12 comments:

Tirana said...

Apakah kita mengira kita sudah beriman sedangkan kita belum diuji? Cabaran dan dugaan dalam hidup ini sebenarnya bertujuan untuk menguji keimanan kita.

Abd Razak said...

Salam...:)

Hakikatnya kita tidak berhak membuat jalan (kaedah atau jalan hidup) sendiri. Kita hanya dituntut untuk mengikuti jalan yang telah ditentukan-Nya.

Firman Allah yang bermaksud: “Dan barang siapa yang berpegang teguh dengan agama Allah maka sesungguhnya dia telah diberi petunjuk kepada jalan yang lurus.” (Surah Ali ‘Imran 4: 101)

izzah said...

@Tirana
Allah tidak menguhi kita di luar kemampuan kita..semakin besar ujian untuk kita bermakna semakin sayang Allah pada kita..

izzah said...

@Abd Razak

Salam...:)

Aturan Allah itu sangat sempurna..
tidak Allah jadikan sesuatu dengan sia-sia..semoga kita menjadi hambaNya yang berfikir...

Kujie said...

Kita usaha sediakan apa yang baik dan selebihnya tawakal.

jangan tawakal dulu tanpa usaha

LotsOfLove-Pearls said...

Salam Izzah,
Pilihan terlalu banyak.
Terpulang nak pilih yg mana.
Buruk baik kita yg tentukan..

nahmy said...

'nikmatNya yg mana lagi hendak kita dustakan?'...semoga kita semua dlm peliharaanNya

fazemy said...

Bukankah smua kesusahan dlm hidup itu mengajar kita unt lbh dewasa...unt kembali kepada yang Esa. Sbg peringtan. Cuma kdg2 rasa tak tertanggung andai diuji dgn kesengsaraan.

izzah said...

@Kujie

kalau tawakal tanpa usaha..tak nampak la hasilnya..kan kak..tu sesuai untuk org yang hidupnya goyang kaki..apa jadik pun dia tak peduli..

izzah said...

@LOL-Pearls

"madu di tangan kananmu..
racun di tangan kirimu..."

hehehe..titibe teringan lagu nie..

izzah said...

@nahmy

ya..tak terhitung nikmat Allah..
tapi manusia selalu mendustakannya..

izzah said...

@fazemy

ujian Allah tanda Allah sayangkan kita..
semoga kita selalu ingat kebesaranNya..