Monday, December 1, 2008

Cinta Di Rumah Hassan Al-Banna

Menjadi harapan setiap ibu-bapa agar anak2 yang dilahirkan bakal menjadi anak2 yang pintar..bijak bistari…berjaya..dan ramai juga dikalangan ibu-bapa yang sangat2 mengharapkan anak2 mereka anak2 yang pandai,bijak ditambah lagi dengan soleh/solehah..menjadi anak2 yang akan memberikankan kejayaan kepada agama islam, mempunyai akhlak yang terpuji dan sangat berbakti kepada orang tuanya.

Namun, apakah resipi yang paling berkesan untuk memastikan anak2 kita menjadi anak2 yang berbarakah ini? Tentulah kita perlu melihat contoh teladan dari Rasullullah..para sahabat..salafussolleh…dan tokoh2 islam yang lainnya. Saya pernah membaca bibliografi Imam al-Ghazali..beliau adalah hasil yang dibentuk oleh ayahandanya berpuluh2 tahun sebelum kelahirannya..semasa beliau dalam kandungan ibunya dan selepas kelahirannya…bagaimana membentuk anak sebelum tahu kewujudannya?mudah..dengan doa yang tidak putus2..serta amalan kita seharian..walaupun ada yang menyatakan iman bukan warisan bapa kepada anak..tetapi,semua itu tidak pernah menjadi mustahil.

Apa yang ingin saya kongsikan bersama disini adalah mengenai seorang ayah yang boleh dikatakan dekat..hampir..malahan hidup dalam era modenisasi seperti kita..yang cabarannya lebih besar dari kita.Beliau ialah as-Syahid Imam Hassan al-Banna. Saya sangat tertarik dengan cara beliau mendidik anak2nya dalam kesibukan beliau berdakwah dan membina Ikhwanul Muslimin. Malahan anak2 beliau menggambarkan beliau adalah ayah yang sangat hampir dengan mereka. Tidak pernah mengabaikan mereka walau dalam kesibukan yang sangat besar, dalam tekanan sekeliling, dan dalam kesukaran menjadi seseorang yang diburu kerajaan negara tempat tinggal beliau.

“Cinta di Rumah Hassan al-Banna”(karya Mohammad Lily Nur Aulia) itulah buku yang menceritakan permulaan keluarga al-Banna ini. Bermula bagaimana beliau memilih wanita yang akan menjadi ibu kepada anak2nya sehingga perhatian yang diberikan kepada anak2nya semasa hayat beliau. Bagi memastikan beliau dapat membina sebuah keluarga yang bahagia,sa’adah warahmah..beliau memulakan dengan memilih gadis yang baik akhlak dan agamanya untuk menjadi isteri dan ibu kepada anak2nya(isterinya adalah anak kenalan ayahnya yang sangat menjaga agama). Pentingnya memilih ibu yang baik untuk anak2nya kerana dia mengharapkan wanita ini akan membentuk dan mendidik anak2nya menjadi acuan seperti wanita itu juga. Selepas kelahiran ank2nya, beliau mempunyai carta tentang setiap anak2nya yang mencatatkan tentang tarikh kelahiran, sakit yang dihidapi, masalah anak di sekolah, matapelajaran yang perlu dipertingkatkan,keperluan anak2 dan berbagai2 catatan lagi. Bukankah ini sebagai tanda dia sangat mengambil berat urusan anak2nya walaupun dia adalah seorang pendakwah yang sangat berjaya. Dia memegang prinsip, dakwah itu bermula dengan orang yang paling dekat dengannya. Dan tentulah oranag yang paling hampir itu adalah keluarga sendiri? Di sinilah peranan seorang ketua itu dilihat,mengetuai keluarga dengan sangat baik, tentu dia akan dapat memimpin org2 bawahannya sebaik dia mengemudi keluarga nya. Al-Banna sendiri sentiasa meluangkan masa menghantar anak ke sekolah dan memastikan membeli setiap keperluan rumahnya sendiri. Beliau mendidik anak dengan penuh berhikmah, tidak pernah marah2 malahan pendekatan yang digunakan adalah teguran secara berhikmah supaya anak2nya dapat berfikir. Mungkin aura seorang pemimpin itu sememangnya ada pada beliau. Namun tidak salah rasanya jika kita mengambil sedikit tauladan daripadanya. Semoga kita dapat mendidik anak2 kita berjaya di dunia dan akhirat.


-anak yang mendoakan ibubapanya itulah harapan kita-

2 comments:

Tie said...

Satu info yang baik. Moga2 sama2 kita dapat manfaat darinya.

izzah said...

moga2 kita boleh ikut..kalau tak banyak pun sikit peribadi insan ulung ini...